Namun saat DIA mengkehendaki kita berjauhan, Kerana DIA menginginkan yang terbaik untuk hamba-hambaNYA yang lemah, Kerana DIA mengetahui tentang masa hadapan kita, Maka saat kita berselisih di jalanan, Kita pun tak akan menyedarinya. Dan itulah kehendak dan aturan Tuhan.

THE PENGIKUT

Sunday, December 15, 2013

Takut.

In the name of Allah, the most merciful and powerful indeed

Too much things are coming in my head. Macam macam sampaikan aku sendiri rasa tak kuat nak rasa apa yang aku sendiri sedang rasa. Tipu kalau aku kata, aku menaip tanpa air mata tengah bergenang. Rasa sakit hati, rasa sunyi. Cuma aku yang lalui seorang. Phone hilang dan aku tak ada kekuatan nak bagitahu parents aku sendiri. Bukan aku takut. Bukan aku penakut. Cuma aku risau kalau kalau I won’t get my parent’s trust after this.

Rasa sunyi dengan diri aku tak pernah terasing. You’ll feel like you’re living in an island by yourself. Penat tahu bila kita mula sedar yang mungkin apa yang ada sekeliling kita Cuma lakonan. Tersedar tanpa kita sendiri sedia. Mulakan senyuman, gelak tawa dan jadi pelakon sepenuh masa. Susah ke kalau nak jujur? Aku tak tanya pada sesiapa. Cukup untuk buat pada yang baca atau diri aku sendiri. Mungkin bagi mereka yang tak pernah jujur, itu benda biasa. Bagi yang ulah, rasa sakit tu serious mencengkam jiwa. Entah.

Aku takut untuk katakan aku berharap yang semester ni akan berlabuh. Aku takut yang kata kata sendiri akan makan diri. Aku takut kalau kalau aku yang mula merindu awal sekali. Nonsense. Saat kau rasa kosong, kau perlukan kawan kawan yang faham. Kawan kawan yang tahu buruk tingkah laku kita sendiri. Aku rindu. Ya aku rindu. Tak perlu aku mention siapa tapi memang aku rindu. 

I just need a shoulder for me to lay my head on. I just need someone who cheers me whenever I feel sorrow. Letih bila kita cuma tahu mensihati orang tapi kita sendiri yang terabai. Tak ada yang peduli.
Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...