Namun saat DIA mengkehendaki kita berjauhan, Kerana DIA menginginkan yang terbaik untuk hamba-hambaNYA yang lemah, Kerana DIA mengetahui tentang masa hadapan kita, Maka saat kita berselisih di jalanan, Kita pun tak akan menyedarinya. Dan itulah kehendak dan aturan Tuhan.

THE PENGIKUT

Tuesday, June 11, 2013

19 Tahun.


In the name of Allah, the most merciful and powerful indeed

Post ni mungkin agak lewat dari tarikh sebenar aku cukup umur 19 tahun. Tak ada mood nak menaip dan cuma ketawa terbahak bahak baca posting blog orang lain. Ahahahaha. Alhamdulillah ni tahun kesembilan belas tahun Allah pinjamkan nafas dan roh ni kepada aku. Dalam sepanjang usia ni, I’ve learnt that all about life and all its requirements. Rencam hidup yang kadang kadang kita sendiri tak sangka kita Berjaya lalui walaupun tak seberjaya orang lain tapi bagi kita sendiri syukur memuaskan. 

Setiap saat yang kita dah bazirkan mungkin kita sendiri tak akan sedari. Masih terbayang saat saat lepas darjah enam yang masing masing takut akan laluan yang akan kami ambil. Terbayang jugak kawan kawan time tingkatan tiga yang sentiasa membantu dan kehidupan asasi yang baru beberapa bulan selamat dihabiskan. Manusia berubah. Kaedaan dan suasana sekeliling pun akan berubah. Itu lumrah dunia. Selak selak balik student planner, tersingkap semula angan angan dan impian yang pada masa kini yang mungkin Cuma tinggal kenangan. 
 

Emosi dan perwatakan kita akan terus develop dari masa ke masa. Terjumpak beberapa kata kata yang aku sendiri tak ingat bila aku tuliskan. Betapa kita tersenyum sendiri terkenangkan masa lalu. Masa yang kita sendiri rindui. Betullah apa yang Imam Al Ghazali pernah ungkapkan. Bulan dan Bintang bukanlah tempat paling jauh tapi masa lalu adalah tempat yang takkan mungkin kita kembali.

Zaman yang berlalu bukan untuk diratapi. Bukan jugak untuk kita megahi. Tapi, take it as as border on how we can guide a better life after this. Teringat kata kata John Santayana yang famous sepanjang zaman pra spm, ‘Manusia yang tidak kenal sejarah pasti akan mengulanginya lagi’.

Diri ini masih terkapai kapai antara sedar ataupun tidak. Terkadang hanyut dalam keindahan dunia, terkadang sedar selepas tersadung dengan keindahan mimpi. Iman manusia, tinggi turun itu memang pasti. Wujudnya syaitan yang diri ini jarang dapat tangani. 

Oh ya, internet berkali kali mencelakakan diri dua tiga hari ni. Bengkak pulak hati aku.
Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...