Namun saat DIA mengkehendaki kita berjauhan, Kerana DIA menginginkan yang terbaik untuk hamba-hambaNYA yang lemah, Kerana DIA mengetahui tentang masa hadapan kita, Maka saat kita berselisih di jalanan, Kita pun tak akan menyedarinya. Dan itulah kehendak dan aturan Tuhan.

THE PENGIKUT

Thursday, September 13, 2012

Gula dan Peppermint Hati. Antum

In the name of Allah, the most merciful and powerful indeed

Hey bitches, i am home right now. *yale yale yale*. Semalam was the first time for me naik bas dari sungai petani balik Jitra. Masuk masuk bas, bau pertama yang aku tangkap masuk dalam rongga lubang hidung was bau Bangla. weh. geli kot. Aroma yang aku sendiri tak dapat nak describe. *kembangkan hidung, filter baik baik*. Okey, kalau fikir balik waktu sekarang, sumpah buad aku loya loya. Astaghfirullah. btw, semalam aku ada romaantik dinner dengan Encik Ikhmal. hahaha. Untuk budak perempuan yang dok kacau Ikhmal. mai jumpak aku. *tunjuk frist*

Minggu ke minggu ada ja yang tak kena kan. entah. Cuma satu ja aku nak cakap yang aku rindu time time macam dulu. Memang lah yang macam dulu dulu tuh tak cukup berapa nak dulu. tapi still yang dulu kan. eh eh. Aku rindu time kita berkumpul ramai ramai. nak buad apa pun sekali. aku rindu time semua tunggu sorang sorang sampai siap baru nak gerak. Aku rindu susasana macam hangpalah abang-abang dan classmates yang sangatlah awesome. Aku rindu saat bila nothing to be judge. Aku rindu semuanya. Kadang kadang aku terfikir. Aku je ka yang rasa macam ni? Aku je ka yang sengaja buat drama sedih dalam minda padahal semua orang ok hepi suka ria? 

Tapi, bila ada jugak yang perasan apa yang aku rasa, i was like, ok aku tak berimaginasi seorang diri. Aku tak mencipta drama swasta. And sometimes, aku rasa macam nak tengok balik those moments, lepastu aku nak pause and let it remains forever. *senyum nipis* 

Those guys are the reason why i want to wake up early in the morning. <3      

p/s : aku sayang semua. wallahi. 


Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...