Namun saat DIA mengkehendaki kita berjauhan, Kerana DIA menginginkan yang terbaik untuk hamba-hambaNYA yang lemah, Kerana DIA mengetahui tentang masa hadapan kita, Maka saat kita berselisih di jalanan, Kita pun tak akan menyedarinya. Dan itulah kehendak dan aturan Tuhan.

THE PENGIKUT

Sunday, March 4, 2012

TARBIYYAH dan MUTARABBI | pesanan buat diri


In the name of ALLAH, the most beautiful and specials indeed


Kita tidak sempurna. Suatu masa sebelum kita mengenal tarbiyah, kita serupa dengan keadaan mutarabbi, bahkan mungkin lebih jauh tersasar. Malahan, kinipun masih banyak lompang-lompang yang ada dalam diri kita.

Kenanglah apa yang telah Allah anugerahkan kepada kita. Jika kita mencintai tarbiyah yang kita lalui, maka kita juga seharusnya mencintai agar nikmat tarbiyah ini juga terasa oleh para mutarabbi yang kita cintai.

Lihatlah bagaimana yakinnya baginda Rasulullah s.a.w. terhadap risalah Allah sehingga tetap saja baginda mendakwahi Abu Talib hingga ke akhir nyawanya. Jika kita merasakan mutarabbi kita itu sungguh buruk, sesungguhnya mutarabbi yang telah Rasulullah s.a.w. hadapi jauh lebih buruk. Namun, baginda bahkan jauh lebih sabar terhadap mereka berbanding kita.

Jika baginda dizalimi, baginda mendoakan mereka. Tiada kebencian, yang ada hanya cinta dan rasa kasihan, “sesungguhnya mereka kaum yang tidak memahami”. Jika bukan baginda s.a.w., siapa lagi yang ingin kita contohi?

Wahai para murabbi, tidakkah engkau sedang merindui para mutarabbimu?

Tidakkah engkau ingin sama-sama menuju syurga bersama-sama mereka?

Sudahkah engkau mendoakan mereka, yang dengan doa itu membuatkan mereka merasa tenteram?

“…Sesungguhnya doa kamu itu (menjadi) ketenteraman 

jiwa bagi mereka…” (At-Taubah:103)

Ingatlah, kita bukan menjadikan diri kita raja, jauh lagi sebagai tuhan kepada para mutarabbi. Maka letakkanlah kerendahan hati sebagai sesuatu yang penting dalam berhubungan dengan mereka.

Sungguh, kita hanya melaksanakan amanah yang kita yakin akan mengantarkan kita ke syurga. Jika kita lalai, boleh jadi mereka yang lebih layak untuk syurga Allah. Boleh jadi juga suatu hari nanti kita pula yang akan dipimpin oleh mereka. Hormatilah mereka dan penuhilah hak-haknya, dan bertaqwalah kepada Allah.

Sudahlah, jangan mengeluh lagi. Bersabarlah, dan kuatkanlah kesabaranmu, sesungguhnya Allah bersama-sama orang yang sabar.



p/s : jika kita mencintai tarbiyyah yang kita lakukan, maka kita seharusnya mencintai agar nikmat tarbiyyah ini juga dirasai oleh Mutarabbi yang tercinta
Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...